Gubernur Sumut Resmikan Desa Wisata Ramadan di Hamparan Perak

  • Whatsapp

KBC – Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi mengapresiasi Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumut yang turut serta membantu pemerintah mendorong pertumbuhan ekonomi yakni dengan kegiatan Desa Wisata Ramadan yang berlangsung di Taman Siba Indah, Kecamatan Hamparan Perak, Kabupaten Deliserdang.

“Memang seperti ini yang harus kita pikirkan. Terima kasih pada MUI Sumut atas kegiatan ini dalam membantu ekonomi rakyat. Ke depan saya minta lebih banyak kegiatan lagi,” ucap Gubernur Edy Rahmayadi dalam kata sambutannya sekaligus membuka kegiatan tersebut, Selasa (20/04/2021).

Bacaan Lainnya

Hadir di sana antara lain Wakil Bupati Deliserdang HM Ali Yusuf Siregar, Ketua MUI Sumut Maratua Simanjuntak, serta pengurus dan anggota MUI Sumut.

Edy menyampaikan, saat ini situasi ekonomi di Sumut pada tahap deflasi, yakni pertumbuhan ekonomi saat ini -1,07%. Hal ini dipicu pandemi Covid-19 yang sampai saat ini belum dapat dikendalikan.

Meski begitu, Edy berharap masyarakat tidak perlu khawatir, karena dengan kerja sama antara pemerintah bersama pihak terkait lainnya diyakini pertumbuhan ekonomi di Sumut akan kembali pulih.

“Situasi ekonomi kita masih lebih baik dari beberapa provinsi lainnya. Untuk mengatasi ini, saya sudah meminta Pemerintah Kabupaten/Kota untuk dapat mempercepat penyerapan APBD dengan mempercepat belanja daerah,” katanya.

Kemudian, mengenai pembangunan daerah Pantai Timur, Edy mewacanakan akan menjadikan daerah tersebut megapolitan, karena melihat potensi wisata yang sangat besar di daerah ini. Edy juga mengharapkan bantuan masyarakat untuk kembali menghidupkan budaya dan nilai sejarah yang ada untuk dilestarikan.

Ketua MUI Sumut Maratua Simanjuntak dalam kesempatan itu mengatakan bahwa kegiatan Desa Wisata Ramadan tersebut bertujuan untuk meningkatkan perekonomian, serta revolusi dakwah. Karena, menurutnya, MUI merupakan tenda besar bagi umat Islam yang memiliki tanggung jawab dalam pengembangan ekonomi umat.

“Selama ini kita telah melakukan diskusi mengenai pengembangan ekonomi umat. Di tahap awal kita melakukan kegiatan ini. Desa Wisata Ramadan sebagai dakwah pengembangan ekonomi Islam,” katanya.

Sementara Ketua Panitia Desa Wisata Ramadan Syarifuddin Siba mengatakan, kegiatan tersebut merupakan program MUI Sumut dalam meningkatkan ekonomi umat di desa.

“Yakni mencoba memberikan pelatihan masyarakat desa dalam pengembangan wisata dan ekonomi yang di mulai di daerah Pantai Timur ini,” katanya.(KBC -04)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *